FIRST POST : Kuliah

I’m not in high school anymore. Finally.

I’m gonna share a little (long) story about high school life and about the struggle of choosing the best of the best university for me.

Let’s get it started!

Awal masuk sma adalah sesuatu yang sangat hancur parah. Masuk SMA itu keinginan orangtua gue. Diawal pendaftaran pun gue selalu ngomong ke orang – orang kalo gue bakal masuk SMK jurusan DKV dan selalu menjelek – jelekan SMA ( I was so dumb that time *cry* ) dan pada akhirnya gue kemakan omongan sendiri.

Welcome to 48 SHS. Gue nggak menyangka kalau gue masuk MIA ( waktu itu tau masuk MIA/IIS dari surat yang dibagi di hari terakhir MOS ).

Semester 1 gue hancur parah hahahaha. Pada dasarnya gue tidak menerima kenyataan untuk masuk SMA. Semuanya gue lakukan dengan abal – abal. Remed, Remed, Remed. Bahkan gue sering sengaja bikin tulisan di ulangan jadi jelek banget biar guru ga bisa baca karna gue emang tidak mengerti apa – apa. Even my Physics teacher told me that I have no talent in natural science. /cry/.

In the beginning of 2nd semester, everything was the same. Nilai hancur, males – malesan. Tiba – tiba setelah midtest guru BK manggil satu – satu anak yang bermasalah. I’m one of them. Gue dimarahin ( lebay, sebenernya cuma dinasihatin ) dan doi bilang kalau gue ga berubah, gue bisa nggak naik kelas. Emang sih, rapor semester 1 gue bukan rapor yg enak dipandang mata. Untuk mapel IPA  terendah C+ di fisika, dan nggak ada yang nyentuh B+. But I got A for arts. Hasil midtest pun mengecewakan. Sebenarnya untuk UTS ini gue udah berusaha belajar tapi nilai kok tetep aja stagnan *cry*. Gue hopeless dan nyerah. Balik lagi ke guru BK, sampe sampe gua nahan air mata karna malu plus kesel. Sip, gue kembali ke tempat duduk dengan perasaan kacau, sebenernya karena nggak terima digertak gitu.

Mulai saat itu ada sesuatu yang menggerakan gue dan gue berani pasang target tinggi. Dalam sekejap gue berubah jadi anak yang rajin total. Gue merasa usaha gue kali ini harus lebih dari persiapan midtest semester 2 dan gue harus buktiin kalo gue ini potensial. Thanks to Jesus karna dia bantu gue bangkit lewat diri gue yang punya gengsi tinggi ini ( Dia selalu punya cara untuk berkarya bahkan lewat kelemahan yang dimilikin anak – anakya). And you know what? Nilai gue naik melesat di UAS. Bahkan gue dapet 100 untuk kimia padahal UAS semester 1 gue cuma dapet 50 dan gue yang terendah seangkatan.

Sampai seterusnya gue jadi anak seperti ini:

  • Nilai meroket pesat hehehe mama jadi punya sesuatu yang bisa dibanggain pas kumpul – kumpul di arisan.
  • Performa bejalar gue naik terus! Bahkan gue sering belajar lewat tengah malem apalagi pas kelas 12.
  • Ambisius HAHAHAHAHAHA i have to reach the highest scores. Tapi hal ini malah bikin gue jadi nggak-terima-an. Maksudnya, kalo gue lagi drop dan nilai gue jelek gue bakal nggak terima dan terbayang – bayang terus sama hal tersebut sampe 2-4 minggu kemudian (serius!). Oke lambat laun kebiasaan overthinking itu beralih buat kasus lain di poin nomor 4.
  • Caused by a group of cheater di kelas, gue jadi keras kepala dan makin individual terlebih di awal kelas 12 semester 1. Latar belakangnya adalah saat liburan kenaikan kelas. Gue ikut KPU 2015 ( acaranya perkatas hehehe ayo ikutan buat adik – adik rohkris SMA!!) dan gue termotivasi buat komitmen ga nyontek hehehehe. Gue inget di kelas 11 gue pernah ada momen nyontek untuk tugas di sekolah & homework dengan spik” diskusi/kerja kelompok (kalau untuk ujian gue ga pernah berani).Di kelas 12 gue ditempatkan di kelas seperti “itu”, maka gue membangun tembok pertahanan supaya gue tetap megang komitmen gue. It works! TAPI gue malah melenceng dari tujuan awal. Tujuan gue untuk punya kepribadian baik malah berubah kiblat. Gue jadi makin individual, sombong dan merasa ekslusif hahahaha. Sesuatu yang berlebihan itu nggak baik. Maafin aku ya Tuhan.

Seriously, the 4th point bikin gue bener – bener pusing. Gue selalu sakit hati jika mereka curang dan dapet nilai tinggi. Gue ini baper. Terlebih kalo ada temen – temen gue yang jujur mendapatkan nilai dibawah mereka. Guys, kenapa kalian kuat sekali untuk tidak tersulut amarah hahaha. Gue tau usaha temen – temen gue yang jujur lebih keras daripada yang curang. Gue menghadapi itu dengan kekuatan sendiri ( dan emosi yang nggak baik ) tanpa mengandalkan Tuhan.  Gue lupa kalo gue punya pribadi yang lebih besar yaitu Yesus dimana gue bisa bersandar dalam semua pergumulan gue. Untung pada akhirnya gue inget karena diingatkan oleh teman – teman dekat hehe. Buat yang baca ini, please BIASAIN JANGAN NYONTEK atau KALIAN AKAN MENYESAL jika harus menghadapi berbagai macam tes seleksi universitas.

Tapi, kalo dipikir pikir komitmen itu sebenernya memang bagus. Gue melatih diri gue untuk menghadapi  godaan dunia yang menyesatkan. Gue kebal mencontek dan berusaha menghindari cara curang untuk hal – hal yang kecil sekalipun. Gue ga berani coba – coba main api. Semoga di dunia kuliah dan kerja gue selalu ingat bahwa Tuhan menyertai gue dan tidak tergoda untuk curang. Thanks to Jesus.

Pada akhirnya gue lelah. Gue selalu tekankan ke diri gue supaya jangan peduli dengan apapun di semester 2 karna orientasi gue adalah belajar untuk SBMPTN. Ini benar – benar serius. Harapan gue untuk SNMPTN itu sedikit karena nilai kelas 10 sangat jelek. Gue selalu ngomong ke orang – orang kalo gue pasti ikut SBMPTN. Gue selalu berpikir tes tulis adalah jalur paling terhormat untuk masuk universitas. Jalur tulis sangat objektif. Waktu itu gue punya pikiran kalo gue ga mau disamain sama cheater yang nilai rapornya curang dan lolos undangan ( ini korban cerita orang yg bilang kalau lolos PTN lewat tes tulis lebih terhormat ). Sekali lagi, ini semua karena gue yang gengsian banget!

Jurusan yang gue incer awalnya adalah teknik kimia dengan alasan kalo Tekkim lowongannya banyak dan gajinya juga gede. Namun, gue jujur aja nggak punya alasan yang mendalam sama sekali tentang pilihan gue itu. Dengan mengesampingkan gengsi dan perkataan orang lain, gue memutuskan bahwa gue akhirnya memilih jurusan teknik industri. Teknik Industri itu interdisiplin. Di KPU 2015 ada sesi studi bidang dan mentor gue adalah lulusan tekkim UI ( gue lupa namanya ). Doi bilang bahwa keterampilan yang paling penting dan sulit dipelajari adalah kemampuan bersosialisasi. Nah…. gue juga udah ngeliat kurikulumnya teknik industri di ITB dan UI tuh. Gue dapet ilham bahwa dengan masuk jurusan teknik industri, gue bisa menjadi orang yang dapat melihat masalah secara menyeluruh ( dari berbagai sudut pandang ) dan menyelesaikannya dengan cara yang cerdas ( di TI banyak belajar ilmu sosial padahal dia teknik -..- ). Intinya TI itu nggak berfokus pada satu bidang ilmu aja. Menarik banget kan? apalagi gue cewek dan bosenan orangnya( poin ini ngelantur banget -..- ).

Tempat dambaan gue adalah ITB.

Masuk ITB adalah motivasi besar gue dalam meraih grafik nilai yang memiliki gradien positif. Dari kelas 10 sampe awal kelas 3, gue nggak pernah berpikir untuk masuk DITEMPAT MANAPUN SELAIN ITB. Gue udah kemakan sama brandingnya ITB. Sejak akhir kelas 10 hingga kelas 12 gue punya target masuk ITB. Buat gue, masuk ITB adalah lambang kehormatan dan sebuah pembuktian wakakakkakakakak (lebay kali kau nak).

Tapi semua itu hancur saat negara api menyerang, eh maksud gue saat mama gue bilang nggak setuju. I was shocked! How dare you, Mom? :c Dulu kalo gue bilang “Ma, aku mau masuk ITB.” pasti dibales “Iya, kamu usahain aja.”. I was disappointed. Gue dipaksa masuk UI. Yaaaa, ini semua demi kebaikan gue sih. Dia khawatir kalo gue jauh, gampang stress, sakit, dll. Gue kecoaaa eh kecewa maksudnya. Saat memilih jurusan untuk SNMPTN pun akhirnya gue ngalah dan cuma isi 1 pilihan TI-UI. Yang tadinya semangat belajar perbab buat sbmptn akhirnya gue jeda karena hilang motivasi. I’m so mad!!! Untuk try out sbmptn/un gue ga belajar dan ya hasilnya ga fantastis.

Ternyata ohhhh ternyata, ada temen gue yang nilainya lebih tinggi dari gue apply snmptn TI-UI juga. Perasaan gue campur aduk. Gue marah sama diri sendiri karena gue baru tau itu setelah beberapa minggu (itu pun dikasih tau orang ) dan gue udah buang – buang banyak waktu dengan tidak belajar. Tapi di satu sisi gue senang dan berharap hanya dia yang lolos. Setelah tau itu, mama gue jadi mengijinkan gue milih apapun yang gue mau untuk sbmptn nanti. Kali ini semangat gue meningkat lagi dan gue mulai pompa belajar.

Rintangan nggak sampai situ aja. Di akhir maret gue harus keluar tempat les karena kondisi ekonomi lagi nggak baik banget selama kelas 12. Disaat yang bersamaan mama gue harus biayain kelulusan abang gue (97line) dari smk swasta. But it doesn’t matter at all karena gue memang prefer belajar yang fleksibel ( selama les gue sering banget bolos dan lebih suka minta tambahan) dan untungnya gue sempet beli Zenius di awal kelas 12 ( THANKS zenius udah nemenin kelas 12 gue sampai” nilai gue tinggi banget di semester 5 dan udah nemenin persiapan buat SBMPTN).

Segala urusan sekolah selesai. Gue amazed juga sih sebenrnya  karena nilai US & UN gue lumayan bagus padahal gue nggak belajar keras bgt untuk itu. Untung dulu gue belajar dengan serius hahahaha. Saatnya SBMPTN. Gue belajar dirumah sendiri via zenius dan modul – modul bagus yang bertebaran di internet. Aneh banget, saat – saat ini gue malah merasa sangat jenuh, gampang marah, sensitif, dan sering moodswing ( udah kayak orang hamil aja -..- ). Di saat – saat ini gue sering ngelantur untuk lolos SNMPTN. Tapi mengingat peluang lulus SNMPTN gue kecil karna ada pesaing yang lebih tinggi maka semangat belajar gue muncul lagi. Semangat untuk FTI – ITB!

Beberapa hari sebelum pengumuman SNMPTN, gue males belajar. 2 Hari penuh gue hanya nonton dan tidur – tiduran. Gue cuma bisa pasrah sama Tuhan. Ternyata I’m not the only one. Teman – teman gue juga mengalami hal yang sama. Di hari H pengumuman SNMPTN gue cek tepat banget jam 13.00 dan…..

yasu

 

Awalnya gue seneng sampe sempat teriak – teriak. Tapi beberapa saat kemudian ketika gue tau beberapa teman masuk ITB, gue sedih. Di sekolah gue, bahkan ada yang lolos undangan ke STEI, FTTM, dan……. FTI ( walaupun masuknya peminatan teknik fisika). Itu 3 fakultas yang katanya paling susah dan fave. Parah banget!!! Nyesek abis. Bahkan pulang dari KPU 2016 ( gue ikut lagi loh hehehe) gue tantrum dan mama gue bingung. Dia bilang di KPU ada yang mempengaruhi gue jadinya gue ngambek di rumah.

Yaampun, parah banget hahahahaha. Maap yak waktu itu gue khilaf. Gue hanya benar benar…………. Arghhhh. Gimana sih rasanya impian lo bertahun – tahun runtuh seketika :c. Tapi untungnya ada teman – teman yang menghibur dan pengertian. Kalo kalian nggak mengenal dekat gue, gue yakin kalian bakal menilai gue sebagai orang yang nggak bersyukur / nggak tau diuntung. Capek gua sama orang yang bilang kayak gitu and I’m done with it ( waktu itu gue lagi marah – marahnya ). GUE TAU KALIAN PASTI PUNYA IMPIAN KAN? GIMANA KALAU NANTI ( BAHKAN SETELAH SELEKSI SIMAK SBMPTN UTUL DLL) KALIAN NGGAK LOLOS DI TEMPAT IMPIAN? PLEASE UNDERSTAND ME!  GUE BENER – BENER SERIUS UNTUK MENGGAPAI HAL ITU /uhuk/. It hurts so much. (maaf itu capsnya aktif).

Setelah beberapa hari, gue mengkoreksi diri sendiri. Makasih lagi buat temen – temen yang sudah baik hati yang sudah support gue. Gue emang kacau banget sih. Gue sadar gue memang nggak bersyukur hahahaha. Masih untung gue dikasih tempat kuliah yang bagus. Gue tobat dan minta ampun karna keangkuhan gue dan ego gue.

Sekarang gue sudah ditempatkan Tuhan di suatu kapal yang akan gue pakai dalam perjalanan menuju mimpi gue yang selanjutnya. Walau kapal ini bukan kapal impian gue, tapi kapal ini juga bukan kapal kecil dan banyak banget orang berjuang mati – matian untuk masuk ke kapal yang gue tumpangi sekarang. Nggak ada gunanya memikirkan hal – hal yang bukan untuk kita.

Gue sadar kalau hidup itu tidak selalu berjalan sesuai keinginan gue. Menurut gue, FTI ITB bagus dan lebih punya nama dibanding TI UI. Tapi, siapa yang berani jamin kalau dengan masuk FTI ITB gue bisa lebih unggul & berkembang dibandingkan jika gue masuk TI UI??? Nggak ada. Masuknya gue ke UI memang ada dalam rencana Tuhan.

Kini saatnya gue berjuang di Teknik Industri UI dan menjadi yang terbaik. Gue nggak boleh lebay lagi dan harus lebih dewasa dalam mengelola emosi. Gue juga harus lebih peka, merangkul dan nggak sombong. Gue harus tetap berkomitmen untuk jadi orang yang fair play. Gue harus berusaha jadi orang berguna supaya bisa ikut memperbaiki “lobang – lobang di tembok Indonesia”. Semoga nanti bisa  belajar jenjang S2 bidang  Management Engineering di Amerika ( ini muluk banget wkwkkw). Intinya itu lah, belajar di luar negri. Maka itu, dari awal perkuliahan gue harus mengukir prestasi sebaik mungkin.

 

 

Hati manusia memikir-mikirkan jalannya, tetapi Tuhanlah yang menentukan arah langkahnya. – Amsal 16:9

Banyaklah rancangan di hati manusia, tetapi keputusan Tuhanlah yang terlaksana. – Amsal 19 : 21

Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikianlah firman TUHAN, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan  yang penuh harapan. – Yeremia 29 : 11

 

This is the new stage of my life & I’m gonna live my life to the fullest!!!

xoxoxoxo

Yolanda Natalia