Dari Ratusan Menuju Satuan

Tiga tahun yang lalu, gue ini seorang anak SMA jurusan IPA yang enggak punya motivasi untuk sekolah.  Keputusan untuk sekolah di SMA dan Jurusan IPA diambil oleh orang – tua. Di lubuk hati yang terdalam pengen rasanya masuk SMK jurusan DKV dan kerja jadi desainer grafis. Gue selalu menjelek – jelekan SMA kalau ada orang yang meragukan pilihan gue untuk masuk SMK. Namun, takdir berkata lain. Gue lolos masuk SMA lewat jalur lokal. Sekarang rasanya gue kayak menemukan harta karun yang terpendam dari dalam diri sendiri.

“Ini cerita Yolanda Natalia dan bagaimana Ia bisa lolos SNMPTN UI – Teknik Industri”

Ya, inilah gue setelah 3 tahun melewati masa SMA dengan penuh rasa. Dari ranking ratusan hingga ranking 1 digit angkatan udah gue rasain. Dari yang tadinya hampir tinggal kelas hingga lolos SNMPTN ke UI juga udah gue rasain. Mungkin kata – kata gue terdengar lebay?

Saat baru masuk SMA, gue bener – bener bingung dengan apa yang harus gue lakukan, yang harus gue capai, dll karena gue ditempatkan di SMA IPA bukan berdasarkan kehendak gue. Nilai ancur, kalo kerja kelompok jadi orang gabut, dan saat ulangan nggak pernah belajar karena nggak ada motivasi. Mungkin sebagian orang memaklumi karena banyak yang bilang masa ini adalah masa penyesuaian. Ini bener – bener membuat gue terjebak dalam zona nyaman tanpa rasa ingin bangkit.

Tapi ajaibnya gue bukan orang yang sering nyontek dalam ulangan (kalo PR waktu itu masih hehehe), mungkin karena gue udah pasrah dan nggak peduli dengan nilai gue. Gue pernah menghadapi suatu ulangan dan temen – temen sebelah gue nyontek. Gue penasaran lah! Akhirnya gue ikut – ikutan. Saat nilai gue dibagikan, tetep aja nilai gue itu jelek. Itulah yang membuat gue sadar bahwa nyontek – nggak nyontek, tetep aja nilai gue jelek.

Apakah gue tetap terus seperti itu? Kenyataannya, Pencipta nggak mau gue memiliki lebih banyak penyesalan ketika gue besar nanti. Turning point gue adalah setelah UTS Semester 2. Dibawah ini adalah “pupuk kompos” yang membantu gue berubah 180ᵒ.

“ Nak, kamu itu memang nggak ada bakat fisikanya, ya…..” – Guru Fisika, setelah gue menyelesaikan remedial kedua kalinya untuk UH gaya dan vektor”an. Believe it or not, saat remedial, gue emang sengaja membuat tulisan gue nggak bisa terbaca karena gue emang ga ngerti sama sekali materinya. Nilai remedial gue saat itu 3 hahaha.

“ Kamu itu kalau begini terus bisa tinggal kelas, tau? Fisika kamu di rapor C+! Coba lihat kalender itu! Kurang dari 1 bulan lagi UAS. Kalau nilai kamu begini terus, kamu benar – benar tinggal kelas.” – Guru BK, saat jam pelajaran BK dan ini sesi konseling di depan kelas. Setelah dibilangin kayak gitu gue nangis di kursi. Hahaha….

“Si xxxxxxx aja yang nemnya lebih kecil dari kamu, bisa ranking di kelasnya. Kalian kan 1 sekolahan, masa kamu kalah.” – Bokapnya temen gue, saat gue lagi main ke rumah temen gue.

“ Aduh yol, sorry ya. Gue juga lagi butuh buku ini dan butuh konsentrasi buat belajar.” – Temen – temen pinter, Saat gue lagi UTS dan minta bantuan mereka buat jelasin materi yang nggak gue bisa. Dari raut mukanya, mereka keliatan terganggu dengan kehadiran gue. Disini gue merasa ga guna sama sekali.

Sebenarnya di UTS semester 2 ini, gue serius belajar untuk pertama kalinya. Gue mencoba belajar, kerjain soal, dan pede bakal dapet nilai bagus. Tapi kenyataannya……. Nggak ada perubahan yang signifikan bila dibandingkan dengan nilai – nilai yang dulu. Disini gue nge-down sebentar. Gue penat. Capek rasanya menjadi orang bodoh( padahal gue nggak ngapa – ngapain yakk hahahaha). Gue ngeliat temen – temen yang lain kok pinter – pinter banget ya? jago pelajaran, ikut olimpiade,dll. Sedangkan gue? dapet nilai 7 di UH aja susah.

Dan disaat itulah keajaiban muncul. Tiba – tiba gue flashback ke momen – momen dimana gue merasa berharga dan punya otak untuk berpikir.

  • Momen disaat gue bisa menjelaskan tentang inti dari pelajaran fisika. Jawaban gue itu berdasarkan pandangan gue sendiri dan gue senang dengan apresiasi pembimbing atas jawaban gue.
  • Momen disaat gue bisa dapet nilai 85 untuk ulangan geometri 3D essay 4 soal dari guru killer yang rata – rata manusia di kelas pada remed (tapi ada juga yang dapet 100). Gue nggak belajar sama sekali. Gue emang paling seneng geometri karena nggak banyak hapalan. Sisanya, MTK gue ya….. mi fa sol la.
  • Momen disaat gue mikir kenapa rumus – rumus fisika kayaknya instan banget, sehingga gue ga bisa paham dengan fisika. ( gue baru paham asal usul rumus saat dijelasin dengan kalkulus. logika gue ngena bor! ).
  • Momen kuis pertama kelas seni musik. Nanti kita dikasih nada dasar do, terus guru bakal mencet nada lain. Nah… kita disuruh nebak itu nada apa. Ada 100 kali pencetan. GUE DAPET 100 dan gue dikira les piano ( yang dapet 100 cuma gue dan 1 temen yang jago main piano, bahkan yang sering main gitar aja nggak nyentuh angka 90 ). Gue nggak pernah les piano, bisanya cuma main pianika dan rekorder bekal pelajaran SD.
  • Momen disaat gue bisa mengimajinasikan roti kismis, tembakan tembakan sinar alfa beta gamma saat ada cerita asal usul model atom. Kimia adalah favorit gue.
  • Momen disaat ada cogan yang numpang nanya sama gue /eaa/bercanda.

Kedengeran aneh dan nggak danta kan? TAPI ITU SEMUA MENGHASILKAN KEAJAIBAN. Kok bisa? Karna saat itu gue menyadari, bahwa sesungguhnya gue punya potensi dan punya rasa ingin tahu tentang apa yang sedang gue pelajari disekolah. Yaa, walaupun cuma secuil, tapi gue yakin gue bisa dan gue harus mencoba.

Jadi, saat itu juga gue pulang kerumah sambil setengah nangis. Dalam hati gue bulatkan tekad buat berubah. Gue puasa browsing hal – hal yang nggak bermanfaat, belajar dari jam 2 siang sampai jam 8 malam untuk nyicil materi, dll. Gue memang merasa pegel – pegel dan migrain saat belajar. Anehnya, seperti ada sesuatu yang menggerakan gue untuk terus belajar. Jantung gue terus berpacu dan gue terus tertantang menyelesaikan soal – soal dari buku. And,you know what? Nilai UAS gue seperti roket NASA yang melesat!!!! Nilai kimia yang tadinya 50 di UAS semester 1 dan terendah seangkatan, berubah jadi 100 di UAS semester 2 dan di kelas cuma gue yang dapet 100. Untuk pertama kalinya gue dapet 87 untuk fisika. Nilai matematika, biologi, dan lain lain pun memuaskan. Thanks to GOD!

Dan mental seperti ini berlanjut hingga gue kelas 2. Gue jadi orang yang rajin dan nggak pernah merasa puas. Di kelompok, gue selalu ingin maksimal mengerjakan tugas. Walau pelajaran kelas 2 nggak sesederhana pelajaran kelas 1, gue nggak mau menyerah! Bukan berarti gue langsung jadi ranking 1 ya. Dikelas 2 pun bukannya gue nggak pernah dapat nilai jelek lagi. Semua ada prosesnya, perlahan tapi pasti.

yuyu

Di semester awal, nilai rapor yang nembus 80-an itu dikit banget. Nilai 70-an pun gue dapet sebagai nilai “kasihan”. Puji Tuhan nilai gue naik. Rahasia buat maintain nilai supaya naik terus dan stabil? efek Growth Mindset! Bagi yang belom tau, gue rasa lo harus baca artikel zenius ini. Gue serasa ingin terus dan terus mencoba. Euforia yang lo rasakan saat lo selesai memecahkan satu soal yang belom pernah lo kerjain sebelumnya adalah sesuatu yang bikin nagih. Gue semakin berkembang.

Menjalani 3 tahun melukis grafik kayak gitu bukannya tanpa cobaan. Gue mengalami banyak jatuh bangun. Khususnya pada awal – awal kelas 3, gue memiliki cara pandang yang hitam putih terhadap orang lain. Gue jadi suka nge-judge orang lain berdasarkan prasangka yang belom tentu bener. Hal ini merupakan efek dari melihat kelakuan anak – anak yang suka nyontek di sekolah. Banyak anak – anak yang kepengen lolos lewat jalur yang namanya SNMPTN, diantaranya ada yang nggak jujur dan menghalalkan segala cara supaya nilai semester akhir mereka melonjak drastis.

Mungkin gue bukan orang satu – satunya yang terusik akan hal ini. Penghargaan yang mereka dapatkan bisa melebihi orang lain yang berjuang lebih keras. Nilai gue pun sering kalah sama mereka. Inilah titik lemah gue, mudah terpengaruh lingkungan. Saat belajar, gue malah jadi stress sendiri dan nggak enjoy karena tujuan gue belajar adalah supaya nilai gue bisa mengalahkan anak yang curang tadi. Ujung – ujungnya, gue ngedown lagi. Ini semua karena ego dan gengsi. Nah…. jadi melenceng dah tuh dari tujuan utama gue belajar yaitu tentang pengembangan diri. Namun,  gue pun sadar dan merefleksikan hal ini. Segala sesuatu yang membuat gue gelisah, gue serahkan saja sama yang Maha Kuasa.

Seiring berjalannya waktu, gue pun kembali fokus. Kelas 3 ini adalah saat – saat paling melelahkan! Di awal semester, gue daftar les dan beli Zenius Xpedia untuk ngebantu pahamin materi. Step belajar gue adalah,

  1. Pengenalan materi. Jangan harap bisa sekali ngerti dari sekolah, apalagi buat SBMPTN. Disini gue pake zenius Xpedia buat ngeliat materi. Enaknya adalah gue bisa replay berkali – kali dan penjelasannya itu SUPER DUPER banyak! Dijelasin mulai dari yang paling sederhana hingga tingkat advance, penjelasan asal usul rumus dan motivasi pun ada. Temen baik gue banget deh saat belajar hingga lewat tengah malam. Kalau kurang jelas, tinggal cari refrensi di google deh!
  2. Ngerjain soal. Bank soal gue adalah Zenius, buku – buku les, dan internet. Pertama, gue kerjain dulu soal – soal per bab dari zenius karena ada video pembahasannya. Setelah paham, gue coba kerjain kapselnya dan soal – soal campuran di buku.
  3. Karena di Zenius nggak bisa tatap muka langsung, gue ke tempat les untuk diskusi 2 arah. Jujur aja, gue daftar les cuma untuk konsulnya. Gue jarang masuk kelas, tapi seminggu bisa sampai 4 kali konsul.

Di kelas 3 gue terus belajar hingga lembur. Seringnya, paling cepet gue tidur jam 9 malam dan paling lama jam 2 malam ( tapi jarang – jarang ). Kedengeran lebay? maklumin aja, gue bukan anak yang terlahir jenius sehingga butuh effort lebih buat ngerti pelajaran. Saat weekend, yang gue lakukan adalah antara tidur seharian, namatin video – video zenius, atau minta konsul. Makin paham, ngerjain soal – soal, ulangan, dan praktek pun makin terbantu. Hasilnya? Manis banget! Berkat doa, usaha, dan berserah, gue ranking 3 angkatan di semester 5!

Tak terasa, gue sudah sampe di semester 6 dan harus mengisi form SNMPTN. Untuk kuliah, gue pengen banget masuk FTI ITB. Gue pengen  masuk jurusan Teknik Industri. Untuk pilihan lainnya, gue pengen Teknik Industri UI. Apa yang membuat gue tertarik dengan jurusan ini? jawabannya adalah karena program ini mengajarkan banyak ilmu ( nggak hanya terfokus pada satu bidang ) dan ilmu – ilmu tersebut memang dirancang lebih aplikatif. Istilah lainnya yang dipakai di luar negri yaitu Management Engineering atau Industrial and System Engineering. Saat gue liat silabus & kurikulum Teknik Industri di dua universitas tersebut, hati gue berdebar – debar seakan bertemu jodoh /wkwkwkkwk/.

Di Indonesia, mungkin jurusan ini kurang populer dibanding teknik yang mengarah pada mineral and mining, dan begitu pula kalau dibandingkan dengan teknik – teknik lain ( elektro, mesin, komputer, dll). Hal tersebut dikarenakan Indonesia adalah negara berkembang. Fokus utama pemerintah masih dalam lingkup pembangunan infrastuktur dan pemerataan pendidikan. Tapi, bukan berarti lulusan TI nggak dilibatkan sama sekali ya.

Di luar negri, khususnya negara maju, jurusan – jurusan semacam ini merupakan jurusan yang tergolong prestigious. Ambil aja contoh terdekat yaitu NTU dan NUS yang ada di Singapura. NUS punya Industrial and System Engineering Programme yang standar masuknya termasuk sulit diantara program teknik lainnya ( cek disini ) dan NTU punya Reinassance Engineering Programme, satu program elite yang tergolong baru dan punya standar tinggi ( cek disini , dan disini). Kalau masih nggak percaya, coba deh liat survey yang diadakan di Singapura iniAgak melenceng sih, hehehehe, wong gue tinggal di Indonesia kok. Tapi ambil positifnya aja. Gue pengen jadi pengusaha dan membuka lapangan kerja. Gue pengen campur tangan dalam memajukan perekonomian di Indonesia ini.

Seorang lulusan Teknik Industri memegang peranan besar dalam me-manage sistem perindustrian. Di UI, jurusan TI belajarnya fisika, aljabar, probabilitas, ekonomi, dan sisanya banyak banget mata kuliah yang asing di telinga gue. TI tuh bener – bener ilmu yang interdisiplin deh! Gue pun jadi benar – benar tertarik dan termotivasi untuk masuk Teknik Industri.

ie (1)

sumber : http://www.transtutors.com/homework-help/industrial-management/industrial-engineering/industrial-engineering.aspx

Dan alasan gue pengen masuk ITB? ya sepertinya lo semua udah pada tau lah ya kenapa. Alasan gue memilih UI pun juga demikian. Namun, kabar buruk datang. Mama melarang gue kuliah di ITB karena ITBjauh dari rumah. Aslinya gue pengen banget FTI –ITB, tapi mau gimana lagi? Imunitas gue lemah sejak kecil ( dan sampe sekarang pun begitu). Makan Es krim sekali aja langsung radang, makan makaroni seribu-an yang biasa ada di kantin langsung bikin radang plus pusing. Pernah beberapa kali kejadian lagi naik motor ke depan gang buat jajan eh tiba – tiba pusing. Itu aja masih mending karena penyakit bengek gue udah ilang.  Dulu, gue rutin terapi uap ke RS. Sekarang asma gue jarang banget kambuh dan ga butuh bawa inhaler kemana – mana. Huhuhuhu….. bersyukur deh buat kalian – kalian yang jarang sakit. Karena itulah mama gue ngelarang banget gue pergi jauh – jauh. Gue sedih meratapi kartu SNMPTN gue karena nggak tercantum FTI – ITB diantara daftar pilihan. Diantara 3 pilihan, gue cuma tulis satu -satunya yaitu Teknik Industri – UI. gue hanya memilih Teknik Industri UI.

Jujur aja, gue sebenarnya dari awal nggak terlalu mengharapkan lolos SNMPTN. Hal ini dikarenakan :

  • Pada SNMPTN tahun gue, kita disuruh melampirkan nilai rapor semester 1 – 5. Di rapor semester 1, fisika gue C+. Kimia MTK Biologi pun hanya B-, tak terkecuali pelajaran sisanya. Intinya, rapor semester 1 gue menengah kebawah.
  • Kans untuk lolos SNMPTN ke FTI – ITB dan Teknik Industri UI dari sekolah gue kecil, hanya 0 – 1 -2 orang
  • Kalau gue nggak lolos SNMPTN, Ortu ngebolehin gue milih FTI – ITB untuk SBMPTN!!!!
  • Anak peraih ranking 1 angkatan di sekolah gue milih Teknik Industri – UI juga (ini sebenarnya kabar bagus karena memperkecil peluang gue lolos SNMPTN)

Sembari menunggu pengumuman SNMPTN, gue terus berdoa untuk yang terbaik. Gue lanjut belajar pake  Zenius & buku soal –soal yang gue punya. Di kelas 3, gue hanya ikut les selama 1.5 semester ( gue keluar sebelum intensif UN ) karena keluarga butuh uang untuk kelulusan abang gue di sekolah swasta. Untuk itu, gue nyari materi tambahan pengganti les. Gue download ppt dan pdf bahan ajar kuliah.

Hingga pada akhirnya pengumuman tiba, dan gue dinyatakan lolos SNMPTN Teknik Industri – UI.

yasu

Di satu sisi lega rasanya, berterimakasih karena perjuangan gue berbuah manis. Tapi disisi lain, gue sedikit menyesal karena gue nggak memilih almamater impian. Temen gue yang beda sekolah ada yang serupa dengan gue. Dia dilarang untuk kuliah keluar daerah oleh orang tuanya. Bedanya, dia nekad untuk tetap memilih pilihan pertamanya sedangkan gue nggak. Dia pun lolos SNMPTN ke STEI – ITB. Butuh waktu untuk bisa mengikhlaskan almamater impian tersebut. Disini gue kedengeran kurang ajar ya? Hal ini jangan ditiru, hahahaha.

Nyatanya, lolos SNMPTN di UI adalah suatu anugrah yang nggak semua orang bisa rasakan. Temen – temen gue yang lain bahkan susah banget buat lolos PTN. Apakah gue masih menyesal sekarang? Tentu saja tidak. Gue bersyukur bisa diberi kesempatan istimewa untuk kuliah di Indonesia yang notabene masih sedikit remaja yang bisa merasakan kuliah. Sisa – sisa hari pun gue gunakan untuk membantu teman – teman belajar menghadapi SBMPTN dan UM lainnya.

Kalo gue inget – inget lagi selama 3 tahun ini, rasanya sulit dipercaya. Gue si anak bodoh yang nggak punya motivasi belajar karena merasa salah jurusan dan hampir nggak naik kelas, kini bisa lolos SNMPTN ke Teknik Industri UI dan membantu teman – teman yang ada kesulitan dalam pelajaran.

Untuk adek – adek kelas, jangan pasrah aja dan berpikir bahwa kalian itu bodoh! Gue adalah contoh kecil pembuktian sebodoh – bodohnya manusia, kalo dia udah sadar diri bahwa dia punya potensi untuk berkembang dan juga berusaha, maka dia bakal jadi berhasil! Jangan lupa berdoa dan bangun rasa percaya diri lo! Kini giliran elo yang membuktikan.

 

 

Iklan

2 thoughts on “Dari Ratusan Menuju Satuan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s